Dec 22, 2009

Rutin hidup seharian



Alarm yang telah di set kan sebelum tidur malam tadi berbunyi. Baru jam 4.30 pagi. Kita bangun, sebelum subuh. Kita gagahkan diri untuk ke toilet, membersihkan diri dan berwudhuk. Waduh!

Winter
ini sangat menguji kesabaran dan ketabahan. Gigih meletakkan tangan di bawah air, menahan sejuk. Ya Robbi.


Bila azan berkumandang, kita mula gerakkan teman-teman kita untuk bersolat subuh. Sungguh, bila masa subuh ini lah kita nampak semua orang sedang berjihad untuk bangun dari tempat tidur yang best itu.


Kita solat sama-sama. Kemudian kita baca mathurat Sughra pada hari biasa dan mathurat kubra pada hari Jumaat. Lepas solat dan baca mathurat, masing-masing bersiap.

Maklumlah, bila naik tahun tiga belajar perubatan ni semua kelas ada pada sebelah pagi. Jarang sekali waktu tengahari. Kalau ada yang bertugas untuk masak sarapan, maka dia akan terus mengerjakan dapur lah. Manakala yang lain sibuk mengemas beg sekolah, menggosok pakaian serta mengemas bilik.


Kita pergi sekolah. Kita melangkah keluar dari rumah dengan lafaz Bismillah dengan niat aku pergi sekolah hari ini kerana Allah, hanya Allah. Kita berjalan atau mungkin berlari dengan sangat gembiranya. Sampai di kelas, kita keluarkan buku dan memulakan pembelajaran dan menyudahkan sampai waktu petang.

Kita sudah habis belajar, kita berjalan pulang pula. Hati lagi melonjak sebab destinasi adalah rumah. Bagi kita , tempat yang paling best bila belajar overc ini adalah rumah. Rumahku Syurgaku kaan.

Kita sudahkan solat fardhu mana yang tidak sempat buat di universiti. Lepas fardhu, kita buat solat sunat pula. Lepas tu, kita buat aktiviti kita macam biasa. Sama ada belajar, masak atau internet.

Bila waktu maghrib mula masuk, kita bersiap untuk bersolat berjemaah lagi. Kita solat ramai-ramai bersama teman-teman rumah. Lepas tu, kita baca Al-Qur'an beberapa muka surat.


Sementara menanti waktu isyak, kita sambung aktiviti kita tadi. Sama ada belajar lagi atau internet lagi. ataupun tidur
Kemudian sudah isyak, kita solat isyak. Lepas sudah semuanya alhamdulillah. Sudah cukup 5 waktu solat fardhu kita kerjakan hari ini. Hati tenang sikit bukan?

Lepas tu, kita belajar lagi, internet dan tidur.


==========================

Inilah rutin seharian kebanyakan orang daripada kita. Ada je aktiviti tambahan seperti pergi sc, ceramah, bersukan, bershopping, pergi kelas Al-Qur'an dan sebagainya. Tetapi aktiviti tambahan itu bukan setiap hari. Bukan kebiasaan dan bukan semua orang buat aktiviti-aktiviti itu.

Aku risau dengan rutin seharianku selama 20 tahun hidup sebagai hamba Tuhanku. Yang ibadat umum setiap hari seperti mandi, tidur, makan, minum dan lain-lain yang sama waktu dengannya itu aku tidak fikir sangat.

Yang aku risau adalah ibadat khusus. Solat Fardhuku, solat sunatku, baca Al Qur'anku, mathurat.Ibadat-ibadat ini adalah pertemuan aku secara peribadi dengan Tuhanku dan juga persembahan dari diriku sebagai hamba hanya kepada Dia


Aku sudah terbiasa melaksanakan ibadat-ibadat begini setiap hari. Sehingga kadang-kadang badanku macma kena set. Bila tiba waktu sekian-sekian, maka automatiknya badan aku akan bergerak untuk melaksanakan semuanya. Betul memang betul. Langsung tidak salah.


Cumanya itulah, aku takut kalau-kalau pertemuan aku dengan Tuhanku itu dibiasakan oleh aku sebagai rutin. Kebiasaan aku setiap hari.
Sepatutnya, kita buat solat bukan sahaja sebab Allah suruh atau syariat perintah dan sebagainya.

Tapi ia adalah kerana kita ni hamba. Kalau dah jadi hamba tu, berlakulah seperti hamba betul-betul. Kena sedar diri selalu kita ni siapa. Kita langsung tidak layak untuk menganggap ibadat-ibadat kita seharian tu macam rutin pergi sekolah setiap hari, pergi pasar setiap minggu. maka kita jumpa Tuhan kita setiap hari bukan rutin.

ia bukan kebiasaan, bukan sebab kita ikut jadual hidup kita. Tapi sebab kita ni hamba. Hamba...

Ya Allah, kuatkanlah hati-hati kami. Terimalah ibadat-ibadat yang kami persembahkan ini. Hanya keampunan dan keredhaanMu yang kami harapkan sepanjang pengabdian hidup kami ini.

aku hamba, engkau juga hamba. kita semua hamba.

Hamba Allah yang Maha Adil dan Maha Sempurna

2 comments:

i-am-i said...

salam...^_^...juz nk bg pndapat skit...pasal ni:" Aku hamba, Engkau juga hamba. Kita semua hamba."...rasanya huruf E pada word Engkau tu elok pakai huruf kecik 'e'...bukan apa,selalunya kalau pki huruf besar tu refer pd Dia [Allah]...klu salah maaf banyak2 ye...>_<...wallahua`lam..

Cik Miftah Al Bab said...

edited!

jazakillah :)